Tutorial Kotlin untuk Pemula: Belajar Pengaturcaraan Kotlin

Apa itu Kotlin?

Kotlin adalah bahasa pengaturcaraan sumber terbuka yang ditaip secara statik yang berjalan di Java Virtual Machine (JVM). Ia menggabungkan Pengaturcaraan Berorientasikan Objek (OOP) dan pengaturcaraan fungsional dalam platform yang tidak terhad, mandiri, dan khas. Ia juga membolehkan kembar fungsi dengan kod miniatur. Kotlin adalah bahasa pengaturcaraan tujuan umum yang dirancang oleh JetBrains.

Dalam Tutorial Kotlin ini untuk pemula, anda akan mempelajari asas bahasa pengaturcaraan Kotlin:

Sejarah Kotlin

Berikut adalah mercu tanda penting dari sejarah Kotlin:

Tahun Acara
2016Kotlin v1.0 dilancarkan
2017.Pengumuman Google mengenai sokongan kelas pertama kotlin di android
2018Kotlin v1.2 hadir dengan menambahkan kod pengedaran antara JVM dan JavaScript
2019Google mengumumkan Kotlin sebagai bahasa pengaturcaraan pilihannya untuk Pembangun Aplikasi Android

Sebab penggunaan Kotlin

Berikut adalah beberapa sebab penting mengapa Kotlin digunakan secara meluas:

  • Kotlin adalah bahasa yang ditaip secara statik yang sangat mudah dibaca dan ditulis.
  • Program Kotlin tidak memerlukan titik koma dalam programnya. Ini menjadikan kod mudah dan lebih mudah dibaca.
  • Bahasa ini memungkinkan pertukaran dan penggunaan maklumat dari Java dengan pelbagai cara. Lebih-lebih lagi, kod Java dan Kotlin dapat wujud bersama dalam projek yang sama.
  • Sistem jenis Kotlin bertujuan untuk menghilangkan NullPointerException dari kod.
  • Anda akan memerlukan lebih sedikit masa untuk menulis kod baru di Kotlin. Lebih mudah menggunakan kod kotlin dan mengekalkannya secara besar-besaran.

Ciri-ciri Kotlin

Berikut adalah beberapa ciri Kotlin yang akan memastikan anda mengetahui jalan kemajuan bahasa pengaturcaraan.

Pengekodan Terapi:

Kotlin adalah bahasa pengaturcaraan berasaskan OOP di mana garis kod dapat dipangkas hingga 40% yang menjadikan Kotlin sebagai pilihan ideal untuk pengembangan perisian atau web.

Sumber terbuka:

Kotlin untuk Android menggunakan JVM dan menggabungkan ciri OOP dan pengaturcaraan berorientasikan fungsi.

Penyusunan Cepat:

mudah untuk menyusun kod ketika bekerja dengan Kotlin yang menghasilkan prestasi yang lebih baik untuk pengembangan android, dan juga akan menjelaskan jenis fungsi data mana yang dapat digunakan dalam keseluruhan kod.

Fungsi Sambungan:

Kotlin dapat menyokong pelbagai fungsi peluasan tanpa membuat perubahan pada kod. ia membantu menjadikan kod yang ada lebih menarik dan hebat bagi pembangun.

Sebagai contoh:

 Fun String.removeFirstLastChar(): String = this.substring(1, this.length -1) 

Kod ini akan membantu mengurangkan watak rentetan pertama dan terakhir, kita boleh menggunakannya sebagai:

 Val string1 = 'Today is cloudy.' Val string2 = string1.removeFirstLastChar() 

Keselamatan kosong

Di Kotlin, sistem membezakan antara rujukan nol dan bukan rujukan nol seperti yang ditunjukkan dalam contoh Kotlin di bawah.

Sebagai contoh, pembolehubah String tidak dapat menahan nol:

 Var string1: String = 'Today is Sunday' String1 = null // compilation error To permit null, we can adjoin the nullable variable : Var string2: String? = 'Today is Sunday' String2 = null print(string2) 

Boleh beroperasi:

Kode Kotlin dapat digunakan oleh Java, dan kode Java dapat digunakan dengan Kotlin. Oleh itu, jika anda mempunyai pengetahuan mengenai pengaturcaraan OOPS, mudah untuk beralih ke pengembangan Kotlin. Juga, jika ada beberapa aplikasi yang ditulis di Java, maka dapat digunakan dengan lingkungan Kotlin.

Alat Kuat:

Seperti Java, kod Kotlin juga dapat ditulis menggunakan IDE atau menggunakan antara muka baris perintah. Sangat mudah untuk bekerja dengan IDE, dan kesalahan sintaks juga dikurangkan secara mendadak. Pada masa yang sama, ketika anda bekerja dengan antara muka baris perintah, kod harus disusun terlebih dahulu.

Pelakon Pintar:

Casting pintar pada dasarnya membantu mengurangkan kos aplikasi dan meningkatkan kelajuan atau prestasinya. Ia berfungsi untuk mengurus kecekapan kod menggunakan pemutus jenis atau nilai tidak berubah.

Contohnya, jika rentetan dikenal pasti, maka panjang dan kiraannya dapat dijumpai dengan bantuan fungsi Smart Cast:

 Val string1: Any = 'Today is Monday' when(string1) { is String -> string1.length Is Int -> string1.inc() } 

Kos Penerimaan Rendah:

Kotlin lebih disukai oleh syarikat kerana kehilangan kos penggunaan. Yang paling penting, senang dipelajari oleh pembangun, terutama yang mempunyai latar belakang pengaturcaraan.

Persediaan Alam Sekitar Kotlin

Berikut adalah langkah-langkah yang membantu anda dalam mewujudkan persekitaran kerja dengan memasang Kotlin.

Langkah 1) Pasang Java

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya bahwa Kotlin didasarkan pada Java, jadi Anda harus menginstal Java terlebih dahulu ketika berencana untuk mengadopsi Kotlin. Rujuk kami Tutorial Pemasangan Java .

Langkah 2) Pasang IDE Java

Nasib baik, ada banyak IDE Java untuk dipilih. Di sini kami telah memberikan pautan muat turun untuk membuat sesuatu menjadi lebih mudah bagi anda.

Dalam tutorial Kotlin ini, kita akan menggunakan Eclipse.

Langkah 3) Pasang Kotlin

Untuk Memasang Kotlin di Eclipse, pergi ke bahagian Bantuan di Eclipse dan klik pilihan Eclipse Marketplace.

Sekarang, Taipkan kata kunci Kotlin ke dalam kotak carian. Klik pada pilihan Go untuk menyenaraikan pemalam. Ini akan memberi anda pautan pemalam Kotlin, anda perlu memasang pemalam dari pautan yang diberikan.

Sila mulakan semula Eclipse IDE, setelah pemasangan selesai. Anda boleh menemui ikon jalan pintas di sudut kanan atas Eclipse IDE. Ini adalah kaedah akses pantas.

Cara lain untuk mengakses Kotlin di Eclipse IDE adalah, pergi ke Windows, Perspectives, Open Perspectives, kemudian pilih pilihan Lain. Di sini, anda boleh menyemak senarai pemalam yang dipasang kemudian, seperti yang diberikan di bawah.

Setelah, anda telah mengesahkan pemasangan Kotlin, mari kita buat program Kotlin pertama pada langkah seterusnya.

Langkah 4) Program Kotlin Pertama

Mulakan dengan projek Kotlin pertama anda. Dari menu Fail, pilih pilihan Baru, kemudian pilih yang lain dan mulakan dengan projek Kotlin baru dari senarai.

Sekarang, anda harus menentukan nama untuk projek tersebut, dan anda sudah bersedia untuk bekerjasama dengan Kotlin.

Dengan langkah mudah ini, dengan mudah memuat turun Eclipse dan Kotlin pada sistem anda dan tulislah program Kotlin pertama anda dengan segera.

Senibina Kotlin

Senibina yang dibina dengan baik adalah penting bagi aplikasi untuk meningkatkan ciri-cirinya dan memenuhi harapan pangkalan pengguna akhir. Kotlin mempunyai seni bina yang tersendiri dan tersendiri untuk mengalokasikan memori dan mendapatkan hasil yang berkualiti bagi para pembangun dan pengguna akhir.

Coroutine dan kelas Kotlin menjadi teras dalam menghasilkan kod pelat boiler yang kurang, memperkuatkan prestasi, dan meningkatkan kecekapan. Terdapat pelbagai senario di mana penyusun kotlin dapat bertindak balas secara berbeza, terutama setiap kali menggunakan pelbagai jenis bahasa.

Senibina Kotlin

Dalam rajah seni bina, jelas bahawa pelaksanaan kod dilakukan dalam tiga langkah mudah.

  1. Pada langkah pertama, '.kt' atau kotlin ditambahkan ke penyusun.
  2. Pada langkah kedua, penyusun Kotlin menukar kod menjadi kod bytec.
  3. Pada langkah ketiga, bytecode dimasukkan ke dalam Java Virtual Machine dan dilaksanakan oleh JVM.

Apabila beberapa fail berkod byte beroperasi di JVM, mereka menyalurkan komunikasi antara satu sama lain, itulah sebabnya ciri di Kotlin disebut Interoperability untuk kelahiran java ook

Transpirasi Kotlin ke JavaScript berlaku apabila Kotlin mensasarkan JavaScript.

Apabila sasaran JavaScript dipilih, mana-mana kod Kotlin yang merupakan bagian dari perpustakaan yang berlayar dengan Kotlin daripada tumpah dengan JavaScript. Walau bagaimanapun, Java Development Kit (JDK) atau pustaka java yang digunakan dikecualikan.

Fail bukan Kotlin tidak dipertimbangkan semasa operasi tersebut. Semasa mensasarkan fail .kt ditukarkan menjadi ES5.1 oleh penyusun Kotlin untuk menghasilkan kod yang konsisten untuk JavaScript. Penyusun Kotlin berusaha untuk mendapatkan output ukuran yang optimum, interoperabilitas dengan modul yang ada, fungsi yang sama dengan pustaka standard, dan output yang dapat dibaca oleh JavaScript.

Jelas dari perbincangan bahawa Kompilator Kotlin dapat membuat kod yang lebih cekap, kompeten, dan bebas yang seterusnya menghasilkan produk perisian berprestasi tinggi.

Pembolehubah Kotlin

Pemboleh ubah digunakan untuk menyimpan data yang akan dimanipulasi dan dirujuk dalam program. Ini pada dasarnya adalah unit menyimpan data dan melabelnya menunggu alias ekspositori sehingga program ini mudah dibaca dan mudah difahami. Dengan kata lain, kita boleh mengatakan bahawa pemboleh ubah adalah wadah untuk mengumpulkan maklumat.

Di Kotlin, semua pemboleh ubah harus dinyatakan. Namun, jika pemboleh ubah tidak dinyatakan, maka ia akan menjadi kesalahan sintaks. Juga, pengisytiharan pemboleh ubah menentukan jenis data yang akan kita simpan dalam pemboleh ubah. Di Kotlin, pemboleh ubah dapat ditentukan menggunakan kata kunci val dan var. Berikut adalah sintaksis menyatakan pemboleh ubah di Kotlin:

 Var day = 'Monday' Var number = 3 

Di sini, kami telah menyatakan hari pemboleh ubah tempatan yang nilainya adalah 'Isnin' dan jenisnya adalah String dan nombor pemboleh ubah tempatan lain yang nilainya adalah 3 dan yang jenisnya Int kerana di sini harfiah adalah jenis bilangan bulat iaitu 3.

Pemboleh ubah tempatan biasanya dinyatakan dan dimulakan secara serentak. Kami juga dapat melakukan operasi tertentu semasa memulakan pemboleh ubah Kotlin.

Kami dapat melakukan operasi pada pemboleh ubah dari jenis data yang sama, seperti di sini num1 dan num2 keduanya dari jenis data yang sama yaitu Int, sedangkan hari adalah jenis data rentetan. Ergo, ia akan menunjukkan ralat. Berikut adalah teknik yang lain bagaimana anda dapat menentukan pemboleh ubah di Kotlin.

 var day : String = 'GURU99' var num : Int = 100 

Mari lihat bagaimana kata kunci var dan val berbeza antara satu sama lain.

Di mana:

Var adalah seperti pemboleh ubah generik yang digunakan dalam bahasa pengaturcaraan mana pun yang dapat digunakan berkali-kali dalam satu program. Lebih-lebih lagi, anda boleh mengubah nilainya pada bila-bila masa dalam program. Oleh itu, ia dikenali sebagai pemboleh ubah boleh ubah.

Berikut adalah contoh pemboleh ubah yang dapat diubah di Kotlin:

 var num1 = 10 Var num2 = 20 Num1 = 20 print(num1 + num2) // output : 40 

Di sini nilai num1 iaitu 20, ditimpa nilai num1 sebelumnya iaitu 10. Oleh itu, output num1 + num2 adalah 40 dan bukannya 30.

Val

Val adalah seperti pemboleh ubah tetap, dan anda tidak dapat mengubah nilainya kemudian dalam program, yang tidak dapat ditugaskan berkali-kali dalam satu program dan hanya dapat digunakan sekali dalam program tertentu. Ergo, ia dikenali sebagai pemboleh ubah tidak berubah.

Berikut adalah contoh program Kotlin pemboleh ubah tidak berubah di Kotlin:

 Val num1 = 10 Var num2 = 20 

Di sini, nilai num1 yang 10 tidak dapat ditimpa oleh nilai baru num1 iaitu 20, kerana ia adalah jenis val yang tetap. Oleh itu, output adalah 30 dan bukannya 40.

Catatan : Di Kotlin, pemboleh ubah tidak berubah lebih disukai daripada pemboleh ubah yang boleh berubah.

Jenis Data di Kotlin

Jenis data adalah set nilai yang boleh dihubungkan dan menerangkan operasi yang dapat dijalankan pada mereka. Sama seperti bahasa pengaturcaraan lain, Kotlin juga mempunyai sekumpulan jenis data yang telah ditentukan seperti Int, Boolean, Char, Double, dll.

Di Kotlin, setiap jenis data dianggap sebagai objek.

Sekarang dalam Tutorial asas Kotlin ini, mari kita selami lebih mendalam mengenai jenis data yang telah ditetapkan yang digunakan di Kotlin.

Nombor:

Kotlin menyajikan sekumpulan jenis data bawaan yang dikenali sebagai nombor, yang subkategorikan sebagai Bilangan Integer dan Titik Terapung.

Bilangan bulat:

Bilangan bulat adalah kategori nombor yang mempunyai empat jenis:

JenisSaiz (bit)Nilai minimumNilai maksimum
Bait8-128127
Pendek16-3276832767
Int32-2,147,483,648 (-231)2,147,483,647 (231 - 1)
Lama64-9,223,372,036,854,775,808 (-263)9,223,372,036,854,775,807 (263 - 1)

Nombor Titik Terapung:

Nombor Titik Terapung adalah nombor bukan integer yang membawa beberapa nilai perpuluhan.

Float: Float adalah nilai titik apungan ketepatan tunggal 32 bit.

Contoh: var: Float x = 3.25600

Double: Double adalah nilai titik apungan berketepatan 64 bit.

Contoh: var: Double y = 2456.345587

Booleans:

Jenis data Booleans di Kotlin adalah signifikan untuk mewakili nilai logik. Hanya ada dua kemungkinan nilai dalam Boolean yang benar atau salah.

Contohnya: val day = true

Val hari2 = salah

Perwatakan:

Karakter di Kotlin diwakili dengan bantuan kata kunci yang disebut char. Di Kotlin, petikan tunggal mewakili pengisytiharan char. Di java, char kadang-kadang digunakan sebagai nombor yang tidak mungkin dilakukan di kotlin.

Contohnya:

 val onechar = 'x' print(onechar) // output : x Val onedigit = '7' print(onedigit) // output : 7 

Penukaran Jenis Kotlin atau Pemutus Jenis Kotlin

Jenis Penukaran adalah prosedur menukar satu jenis pemboleh ubah data menjadi pemboleh ubah jenis data yang lain. Ia sangat terkenal, juga dikenali sebagai Casting Jenis.

Dengan senang hati, di Java, disokong jenis penukaran jenis tersirat atau jenis peniruan jenis tersirat dari jenis data yang lebih kecil ke jenis data yang lebih besar.

 For Example : int abc = 15; Long bcd = abc; // compiles successfully

Namun, di kotlin, penukaran implisit dari jenis data yang lebih kecil ke jenis data yang lebih besar sama sekali tidak disokong iaitu jenis data int tidak dapat ditukar menjadi jenis data yang panjang secara tersirat.

 For Example : var abc = 15 Val bcd : Long = abc // error 

Namun, Di Kotlin, penukaran jenis dilakukan secara eksplisit. Di sinilah panduan fungsi penolong yang memandu penukaran satu pemboleh ubah jenis data ke pemboleh ubah yang lain.

Terdapat fungsi pembantu tertentu yang dimiliki sebelumnya untuk penukaran satu jenis data ke jenis lain:

keInt ()

ke Bait ()

kePendekaran ()

toChar ()

pertolongan ()

terapung()

untuk Menggandakan ()

For Example : var abc = 15 Val bcd : Long = abc.toLong() // compiles successfully 

Pengendali Kotlin

Pengendali adalah watak atau simbol khas dan istimewa yang menjamin operasi dalam operasi yang mempunyai pemboleh ubah dan nilai. Di Kotlin, terdapat sekumpulan operator yang digunakan dalam operasi yang berbeza seperti operasi aritmetik, operasi penugasan, operasi perbandingan, dll.

Pengendali Aritmetik:

Pengendali aritmetik digunakan untuk penambahan, pengurangan, pendaraban, pembahagian, dan modulus.

PengendaliMakna
+Penambahan (juga digunakan untuk penggabungan tali)
-Pengendali Penolakan
*Pengendali Pendaraban
/Pengendali Bahagian
%Pengendali Modulus

Contohnya:

 var x = 10 var y = 20 var z = ( ( x + y ) * ( x + y ) ) / 2 

Di sini output kod berikut adalah 45.

Pengendali Perbandingan:

Pengendali perbandingan digunakan untuk membandingkan dua nilai, dua pemboleh ubah atau dua nombor. Ia digunakan dengan simbol lebih besar dari (>), kurang dari simbol (=), kurang dari sama dengan simbol (<= ). It always results in true or false.

Contohnya:

 var x = 10 Var y =20 Var z = x y // Output : false Var m = x == y // Output : false 

Pengendali Tugasan:

Pengendali Tugasan digunakan untuk memberikan nilai operasi aritmetik. Ia digunakan dengan simbol seperti + =, - =, * =, / =,% =.

Contohnya:

 var x = 10 var y = 20 var x + = y // Output : 30 Var y - = x // Output : 10 Var x * = y // Output : 200 

Pengendali Peningkatan dan Penurunan:

Pengendali kenaikan dan penurunan digunakan untuk menambah dan menurunkan nilai pemboleh ubah atau nombor. Ia digunakan dengan bantuan simbol seperti ++ dan -.

Terdapat dua jenis kenaikan dan penurunan iaitu pra kenaikan ++ a, pasca kenaikan a ++, pra penurunan - b, penurunan pasca b--.

Contohnya:

var a = 10 var b = 20 var c = a++ // Output: 11 var d = b— //Output : 19 

Susunan Kotlin

Array adalah sekumpulan jenis data yang homogen dan merupakan salah satu jenis data paling asas yang digunakan untuk menyimpan jenis data yang sama di lokasi memori bersebelahan. Array adalah penting untuk organisasi data dalam bahasa pengaturcaraan sehingga banyak data yang tersimpan dan satu tempat mudah dicari atau disusun.

Di Kotlin, tatasusunan adalah kolaborasi yang dapat diubah dari jenis data yang sama dan bukan jenis data asli.

Berikut adalah sifat tertentu dari array di Kotlin

  • Ukuran array tidak dapat diubah setelah dinyatakan.
  • Susunan di Kotlin boleh berubah.
  • Susunan disimpan di lokasi memori bersebelahan.
  • Array boleh diakses dengan bantuan indeks seperti [1], [2], dan lain-lain.
  • Indeks array bermula dengan sifar iaitu [0].

Di Kotlin, susunan dapat didefinisikan dalam dua kaedah yang berbeza

Dengan Menggunakan fungsi arrayOf ():

Di Kotlin, ada penggunaan fungsi perpustakaan utama. Salah satu fungsi perpustakaan tersebut adalah fungsi arrayOf (), yang digunakan untuk menentukan array dengan meneruskan nilai pemboleh ubah ke fungsi.

Contohnya: Pengisytiharan jenis tersirat dari array menggunakan fungsi arrayOf ()

 val x = arrayOf(1,2,3,4,5,6,7,8,9) 

Contohnya: Taipkan deklarasi array dengan jelas menggunakan fungsi arrayOf ().

 Val y = arrayOf(1,2,3,4,5,6,7,8,9) 

Dengan Menggunakan Array Constructor:

Di Kotlin, ada kelas dengan nama Array. Oleh itu, adalah mungkin untuk menggunakan susunan konstruktor untuk membuat susunan. Susunan dalam konstruktor mempunyai dua parameter utama.

Apakah Indeks Array di Kotlin?

Fungsi di mana array indeks boleh diterima untuk mengembalikan nilai awal indeks.

Contohnya:

 val abc = Array(7 , { i -> i*1}) 

Di sini, nilai array adalah 7 dan ekspresi lambda digunakan untuk menginisialisasi nilai elemen.

Terdapat juga pelbagai kaedah untuk mengakses dan mengubah susunan menggunakan fungsi tertentu. Oleh itu, terdapat dua fungsi anggota get () dan set (), yang digunakan untuk mengakses objek array kelas.

Contohnya:

 val x = arrayOf(10,20,30,40,50,60,70,80,90) val y = x.get(0) // Output 10 

Di sini, output adalah 10 kerana nilai pada indeks 0 array adalah 10

Catatan: get () hanya mengambil nilai tunggal

Contohnya:

val x = arrayOf(10,20,30,40,50,60,70.80.90) val y = x.set(2, 3) // 

Keluaran: 30 40

Di sini, outputnya adalah 30 dan 40 kerana nilai pada array 2 indeks adalah 30 dan pada indeks 3 ia adalah 40.

Catatan: set () mengambil beberapa nilai dari array.

Rentetan Kotlin

Rentetan adalah jenis data asas dalam mana-mana bahasa pengaturcaraan. Rentetan tidak lain hanyalah urutan watak. Kelas String mewakili rentetan watak. Di Kotlin, semua rentetan adalah objek kelas String, yang bermaksud literal string dilaksanakan sebagai contoh kelas.

Sintaks:

 Val myString = 'Hey there!'

Koleksi Kotlin

Koleksi mengandungi beberapa objek dari jenis yang serupa, dan objek-objek dalam koleksi ini disebut elemen atau item. Pengumpulan dapat membantu menyimpan, mengambil, memanipulasi, dan mengumpulkan data.

Jenis Koleksi:

Koleksi tidak berubah

Koleksi jenis ini menyokong fungsi baca sahaja. Seseorang tidak dapat mengubah elemennya.

Kaedah merangkumi:

  • Senarai - listOf () dan listOf ()
  • Tetapkan - setOf ()
  • Peta - mapOf ()

Koleksi Mutable

Ia menyokong fungsi membaca dan menulis.

Kaedah merangkumi

  • List - mutableListOf (), arrayListOf () dan ArrayList
  • Set - mutableSetOf (), hashSetOf ()
  • Peta - mutableMapOf (), hashMapOf () dan HashMap

Fungsi Kotlin

Fungsi dalam mana-mana bahasa pengaturcaraan adalah sekumpulan pernyataan serupa yang ditetapkan untuk melaksanakan tugas tertentu. Fungsi membolehkan program memecahnya menjadi pelbagai blok kod kecil. Pembahagian kod ini meningkatkan kebolehbacaan kod, kebolehgunaan semula kod, dan menjadikan program mudah dikendalikan.

Sebagai Kotlin dikenali sebagai bahasa yang ditaip secara statik. Di sini, kata kunci 'seronok' digunakan untuk menyatakan fungsi. Di Kotlin, terdapat dua jenis fungsi yang bergantung sepenuhnya pada ketersediaannya di perpustakaan standard atau definisi pengguna. Mereka adalah:

  • Fungsi perpustakaan standard
  • Fungsi yang ditentukan pengguna

Fungsi Kotlin

Sekarang, marilah kita membincangkannya secara terperinci dengan contoh kod Kotlin.

Fungsi Perpustakaan Standard

Mereka adalah fungsi perpustakaan terbina dalam yang dapat ditentukan secara tersirat dan tersedia untuk digunakan.

Contohnya 2:

 fun main(args: Array){ var number = 9 var result = Math.sqrt(number.toDouble()) print('$result') } 

Pengeluaran:

3.0

sqrt () adalah fungsi yang ditentukan di perpustakaan yang mengembalikan punca kuasa dua nombor.

fungsi print () mencetak mesej ke aliran output standard.

Fungsi yang ditentukan pengguna

Seperti namanya, fungsi ini biasanya dibuat oleh pengguna, dan dapat digunakan untuk pengaturcaraan lanjutan.

Di sini, fungsi dinyatakan menggunakan kata kunci 'seronok'.

Contoh 3:

 fun functionName(){ //body of the code } 

Di sini, kita memanggil fungsi untuk menjalankan kod di dalam fungsi badanName ()

Contoh fungsi Kotlin:

 fun main(args: Array){ sum() print('code after sum') } fun sum(){ var num1 =8 var num2 = 9 println('sum = '+(num1+num2)) } 

Pengeluaran:

jumlah = 17

kod selepas jumlah

Pengendalian Pengecualian di Kotlin

Pengecualian dalam pengaturcaraan didefinisikan sebagai masalah runtime yang terjadi dalam program, yang menyebabkannya berakhir. Masalah ini boleh berlaku kerana ruang memori yang kurang, susunan ikatan, keadaan seperti pembahagian dengan sifar. Untuk mengekang jenis masalah ini dalam pelaksanaan kod, pengendalian pengecualian digunakan.

Pengendalian pengecualian didefinisikan sebagai teknik yang menangani masalah masa berjalan dan juga menjaga aliran program semasa pelaksanaan.

Kotlin menggunakan ungkapan 'lempar' untuk membuang objek pengecualian. Di sini semua kelas pengecualian adalah keturunan kelas Throwable.

Lempar MyException ('melontarkan pengecualian')

Terdapat empat jenis pengecualian dalam pengendalian pengecualian. Mereka adalah:

  • cuba - Blok ini mengandungi pernyataan yang mungkin membuat pengecualian. Ia selalu diikuti oleh tangkapan atau akhirnya atau kedua-duanya.
  • menangkap - ia memperoleh pengecualian yang dilemparkan dari blok percubaan.
  • akhirnya - Selalu memeriksa sama ada pengecualian dikendalikan atau tidak.
  • membuang - Ia digunakan untuk membuang pengecualian secara eksplisit.

Cuba tangkap:

Dalam blok cubaan tangkapan dalam pengendalian pengecualian, cubalah blok melampirkan kod, yang mungkin membuang pengecualian dan blok tangkapan menangkap ekspresi dan mengatasinya.

Sintaks blok tangkapan cubaan:

 try{ //code with exception }catch(e: SomeException){ //code handling exception } 

Sintaks cubaan dengan akhirnya blok

 try{ //code with exception }finally{ // code finally block } 

Akhirnya:

Di Kolin, akhirnya blok selalu memeriksa sama ada pengecualian dikendalikan atau tidak, menjadikannya penyataan pengecualian yang sangat penting.

Contoh 4:

Dalam coretan kod ini, pengecualian berlaku, dan dikendalikan.

 fun main (args: Array){ try { val data = 9/ 0 println(data) } catch (e: ArithmeticException) { println(e) } finally { println('finally block executes') } println('write next code') } 

Pengeluaran:

java.lang.ArithmeticException: / by zero finally block executes write next code 

Baling:

Throw block melontarkan pengecualian yang jelas. Lebih-lebih lagi, ia digunakan untuk membuang pengecualian khusus.

Sintaks:

 Throw SomeException() Throw SomeException()

Contoh:

 fun main(args: Array) { try{ println('Exception is not thrown yet') throw Exception('Everything is not well') println('Exception is thrown') } catch(e: Exception){ println(e) } finally{ println('You can't ignore me') } } 

Pengeluaran:

Keselamatan Kotlin Null

Jenis sistem yang menyokong Kotlin sangat membezakan antara rujukan yang dapat membawa rujukan yang tidak dapat dibatalkan, dan yang tidak dapat membawa rujukan yang tidak dapat dibatalkan. Kotlin adalah bahasa keselamatan nol yang bertujuan untuk menghilangkan pengecualian pointer null atau rujukan null dari kod, yang sengaja dikenali sebagai Kesalahan Billion Dollar.

Halangan yang paling konvensional dari banyak bahasa pengaturcaraan adakah semasa mengakses anggota rujukan nol, ia akan menjadi NullPointerException, yang mungkin disebabkan !! pengendali atau pembina ini digunakan di tempat lain dan dilalui pada titik kod yang lain. Harta batal memerlukan pengesahan untuk pemeriksaan sifar setiap kali sebelum penggunaannya.

Di Kotlin, sistem membezakan antara rujukan nol dan bukan rujukan nol.

Contohnya, pemboleh ubah String tidak dapat menahan nol:

Contoh 5:

 fun main(args: Array){ var x: String = 'GURU99 is the only place where you will get maximum technical content!' // Not Null by default println('x is : $x') // You cannot assign null variable to not-nullable variables // a=null // it will give compilation error var y: String? = 'Thanks for visiting GURU99' // Nullable Variable println('y is : $y') y = null println('y is : $y') } 

Pengeluaran:

OOP Kotlin

Pendekatan pengaturcaraan berorientasi objek membolehkan coretan kod kompleks dibahagikan kepada blok kod yang lebih kecil dengan membuat objek. Objek-objek ini saling berkongsi dua ciri: keadaan dan tingkah laku.

Berikut adalah beberapa elemen OOP yang akan kita bincangkan dengan contoh kod Kotlin:

  • Kelas dan Objek
  • Pembina
  • Warisan
  • Kelas Abstrak

Kelas di Kotlin

Yang pertama sebelum membuat objek, kita perlu menentukan kelas yang juga dikenali sebagai cetak biru untuk objek tersebut.

Sintaks:

 class ClassName { // property // member function ... .. ... } 

Objek di Kotlin

Semasa menentukan kelas, kami hanya menentukan spesifikasi untuk objek, tidak ada parameter lain seperti memori atau penyimpanan yang dialokasikan.

Sintaks:

var obj1 = ClassName() 

Pembina di Kotlin

Pembina adalah cara untuk memulakan sifat kelas. Ini adalah fungsi anggota yang dipanggil ketika objek dibuat. Tetapi di Kotlin, ia berfungsi berbeza.

Terdapat dua jenis pembina di Kotlin:

Pembina utama: Kaedah yang dioptimumkan untuk memulakan kelas

Sintaks:

 class myClass(valname: String,varid: Int) { // class body } 

Pembina sekunder: Membantu menambah logik permulaan

Warisan Kotlin

Warisan berlaku apabila beberapa sifat kelas induk diperoleh oleh kelas anak. Warisan dibenarkan apabila dua atau lebih kelas mempunyai sifat yang sama.

Sintaks:

 open class ParentClass(primary_construct){ // common code }class ChildClass(primary_construct): ParentClass(primary_construct_initializ){ // ChildClass specific behaviours } 

Kelas Abstrak di Kotlin

Kelas abstrak adalah kelas yang tidak dapat dibuat, tetapi kita boleh mewarisi subkelas dari mereka. kata kunci 'abstrak' digunakan untuk menyatakan kelas abstrak.

Contoh 6:

 open class humanbeings { open fun Eat() { println('All Human being Eat') } } abstract class Animal : humanbeings() { override abstract fun Eat() } class Cat: Animal(){ override fun Eat() { println('Cats also loves eating') } } fun main(args: Array){ val lt = humanbeings() lt.Eat() val d = Cat() d.Eat() } 

Pengeluaran:

Masa Kini & Masa Depan Kotlin

Sekarang:

  • Banyak syarikat seperti Netflix, Pinterest, dan Corda menggunakan Kotlin untuk membuat aplikasi Android yang hebat.
  • Dalam jangka masa pendek satu tahun, 2016 hingga 2017, Kotlin menjadi sangat popular dengan ciri pengaturcaraan yang luar biasa.
  • Pada tahun 2017, Google mengumumkan Kotlin sebagai bahasa pengaturcaraan rasmi untuk pengembangan android.
  • Anda dapat dengan cepat mengganti kod Java dengan Kotlin kerana 100% dapat dikendalikan dengan Java dan Android.

Masa depan:

  • Pembangunan permainan merentas platform
  • Pembangunan aplikasi mudah alih merentas platform
  • Skrip sisi perkhidmatan dan perkhidmatan mikro
  • Pembelajaran mesin & analisis data

Ringkasan:

  • Kotlin adalah bahasa pengaturcaraan yang dicadangkan oleh JetBrains pada tahun 2010 untuk aplikasi pelbagai platform di bawah lesen Apache 2.0.
  • Nama Kotlin berasal dari nama Pulau Kotlin dalam korespondensi serupa Jawa setelah nama sebuah pulau yang disebut java.
  • Pada tahun 2016, Kotlin versin v1.0 pertama dilancarkan
  • Program Kotlin tidak memerlukan titik koma dalam programnya. Ini menjadikan kod mudah dan lebih mudah dibaca.
  • Kotlin untuk pembangun Android adalah bahasa pengaturcaraan berasaskan OOP di mana garis kod dapat dipangkas hingga 40% yang menjadikan Kotlin sebagai pilihan ideal untuk pengembangan perisian atau web.
  • Di Kotlin, semua pemboleh ubah harus dinyatakan menggunakan kata kunci var dan val.
  • Sama seperti bahasa pengaturcaraan lain, Kotlin juga mempunyai sekumpulan jenis data yang telah ditentukan seperti Int, Boolean, Char, Double, dll.
  • Di Kotlin, terdapat sekumpulan operator yang digunakan dalam operasi yang berbeza seperti operasi aritmetik, operasi penugasan, operasi perbandingan, dll.
  • Di Kotlin, tatasusunan adalah kolaborasi yang dapat diubah dari jenis data yang sama dan bukan jenis data asli.
  • Di Kotlin, tatasusunan ditentukan menggunakan dua kaedah - ArrayOF () dan Pembina.
  • Kotlin adalah bahasa keselamatan nol yang membantu menghilangkan pengecualian penunjuk nol atau rujukan nol dari kod, yang sengaja disebut Kesalahan Billion Dollar.