Apa itu Ujian STRESS dalam Ujian Perisian? Alat, Jenis, Contoh

Ujian Tekanan

Ujian Tekanan adalah jenis pengujian perisian yang mengesahkan kestabilan & kebolehpercayaan aplikasi perisian. Matlamat ujian Tekanan adalah mengukur perisian berdasarkan kemampuannya yang kuat dan pengendalian ralat dalam keadaan beban yang sangat berat dan memastikan bahawa perisian tidak hancur dalam keadaan yang teruk. Ia bahkan menguji di luar titik operasi biasa dan menilai bagaimana perisian berfungsi dalam keadaan yang melampau.

Dalam Kejuruteraan Perisian, Stress Testing juga dikenali sebagai Endurance Testing. Di bawah Ujian Tekanan, AUT ditekankan untuk jangka waktu yang pendek untuk mengetahui kemampuannya yang bertahan. Penggunaan yang paling ketara ujian tekanan adalah untuk menentukan had, di mana sistem atau perisian atau perkakasan pecah . Ia juga memeriksa sama ada sistem menunjukkan pengurusan ralat yang berkesan dalam keadaan yang melampau.

Aplikasi yang sedang diuji akan tertekan apabila data 5GB disalin dari laman web dan ditampal di notepad. Notepad dalam keadaan tertekan dan memberikan mesej ralat 'Tidak Dibalas'.

Dalam tutorial ini, anda akan belajar-

Keperluan untuk Ujian Tekanan

Pertimbangkan senario berikut -

  • Semasa waktu festival, laman membeli-belah dalam talian mungkin menyaksikan lonjakan lalu lintas, atau ketika mengumumkan penjualan.
  • Apabila blog disebut di sebuah akhbar terkemuka, ia mengalami lonjakan lalu lintas secara tiba-tiba.

Sangat mustahak untuk melakukan Stress Testing untuk menampung lonjakan lalu lintas yang tidak normal. Kegagalan untuk menampung lalu lintas secara tiba-tiba ini boleh mengakibatkan kehilangan pendapatan dan reputasi.

Ujian tekanan juga sangat berharga kerana alasan berikut:

  • Untuk memeriksa sama ada sistem berfungsi dalam keadaan tidak normal.
  • Memaparkan mesej ralat yang sesuai ketika sistem dalam keadaan tertekan.
  • Kegagalan sistem dalam keadaan yang melampau boleh mengakibatkan kerugian hasil yang besar
  • Lebih baik bersiap sedia untuk menghadapi keadaan yang teruk dengan melakukan Stress Testing.

Matlamat Ujian Tekanan

Matlamat ujian tekanan adalah untuk menganalisis tingkah laku sistem setelah kegagalan. Agar ujian tekanan berjaya, sistem harus memaparkan mesej ralat yang sesuai semasa berada dalam keadaan yang melampau.

Untuk menjalankan Stress Testing, kadangkala, set data besar boleh digunakan yang mungkin hilang semasa Stress Testing. Penguji tidak boleh kehilangan data berkaitan keselamatan ini semasa melakukan ujian tekanan.

Tujuan utama ujian tekanan adalah untuk memastikan bahawa sistem pulih setelah kegagalan yang disebut sebagai pemulihan semula .

Load Testing Vs Stress Testing

Ujian Beban Ujian Tekanan
Ujian Beban adalah untuk menguji tingkah laku sistem dalam keadaan beban kerja biasa, dan hanya menguji atau mensimulasikan dengan beban kerja yang sebenarnya Ujian tekanan adalah untuk menguji tingkah laku sistem dalam keadaan yang melampau dan dilakukan sehingga kegagalan sistem.
Ujian beban tidak merosakkan sistem ujian tekanan cuba mematahkan sistem dengan menguji dengan banyak data atau sumber.

Jenis Ujian Tekanan:

Berikut adalah jenis ujian tekanan dan dijelaskan sebagai berikut:

Ujian Tekanan Teragih:

Dalam sistem pelayan pelanggan yang diedarkan, pengujian dilakukan di semua klien dari pelayan. Peranan pelayan tekanan adalah untuk menyebarkan satu set ujian tekanan kepada semua pelanggan tekanan dan mengesan status klien. Setelah pelanggan menghubungi pelayan, pelayan menambahkan nama pelanggan dan mula menghantar data untuk diuji.

Sementara itu, mesin pelanggan menghantar isyarat atau degupan jantung bahawa ia dihubungkan dengan pelayan. Sekiranya pelayan tidak menerima sebarang isyarat dari mesin pelanggan, ia perlu diselidiki lebih lanjut untuk melakukan penyahpepijatan. Dari gambar tersebut, pelayan dapat berhubung dengan 2 klien (Pelanggan1 dan Pelanggan2), tetapi tidak dapat menghantar atau menerima isyarat daripada Pelanggan 3 & 4.

Lari malam adalah pilihan terbaik untuk menjalankan senario ujian tekanan ini. Ladang pelayan besar memerlukan kaedah yang lebih cekap untuk menentukan komputer mana yang mengalami kegagalan tekanan yang perlu diselidiki.

Ujian Tekanan Aplikasi:

Ujian ini bertumpu pada mencari kecacatan yang berkaitan dengan penguncian dan penyekat data, masalah rangkaian dan kesulitan prestasi dalam aplikasi.

Ujian Tekanan Transaksional:

Ia melakukan ujian tekanan pada satu atau lebih transaksi antara dua atau lebih aplikasi. Ia digunakan untuk menyesuaikan & mengoptimumkan sistem.

Ujian Tekanan Sistemik:

Ini adalah ujian tekanan bersepadu yang dapat diuji di pelbagai sistem yang berjalan pada pelayan yang sama. Ia digunakan untuk mencari kecacatan di mana satu data aplikasi menyekat aplikasi lain.

Ujian Tekanan Eksploratori:

Ini adalah salah satu jenis ujian tekanan yang digunakan untuk menguji sistem dengan parameter atau keadaan luar biasa yang tidak mungkin berlaku dalam senario sebenar. Ia digunakan untuk mencari kecacatan dalam senario yang tidak dijangka seperti

  1. Sebilangan besar pengguna melog masuk pada masa yang sama
  2. Sekiranya pengimbas virus dimulakan di semua mesin secara serentak
  3. Sekiranya Pangkalan Data telah di luar talian ketika diakses dari laman web,
  4. Apabila sejumlah besar data dimasukkan ke pangkalan data secara serentak

Bagaimana melakukan Ujian Tekanan?

Proses Uji Tekanan dapat dilakukan dalam 5 langkah utama:

  1. Merancang Ujian Tekanan. Di sini anda mengumpulkan data sistem, menganalisis sistem, menentukan tujuan ujian tekanan
  2. Buat Skrip Automasi: Pada fasa ini, anda membuat skrip automasi ujian Stress, menghasilkan data ujian untuk senario tekanan.
  3. Pelaksanaan Skrip: Pada tahap ini, anda menjalankan skrip automasi ujian Stress dan menyimpan hasil stres.
  4. Analisis Hasil: Pada peringkat ini, anda menganalisis keputusan Ujian Tekanan dan mengenal pasti kesulitan.
  5. Tweaking dan Optimization: Pada tahap ini, anda menyempurnakan sistem, mengubah konfigurasi, mengoptimumkan kod dengan tujuan memenuhi penanda aras yang diinginkan.

Terakhir, anda sekali lagi menjalankan keseluruhan kitaran untuk menentukan bahawa perubahan telah menghasilkan hasil yang diinginkan. Sebagai contoh, tidak biasa memerlukan 3 hingga 4 kitaran proses Stress Testing untuk mencapai matlamat prestasi

Alat yang disyorkan untuk Uji Tekanan:

LoadRunner

LoadRunner dari HP adalah alat Uji Beban yang banyak digunakan. Hasil Ujian Beban yang dibentuk oleh Loadrunner dianggap sebagai penanda aras.

Jmeter

Jmeter adalah alat pengujian Sumber Terbuka. Ini adalah aplikasi Java murni untuk tekanan dan Ujian Prestasi . Jmeter bertujuan untuk merangkumi jenis ujian seperti beban, fungsi, tekanan, dan lain-lain. Ia memerlukan JDK 5 atau lebih tinggi untuk berfungsi.

Penguji Tekanan

Alat ini memberikan analisis yang luas mengenai prestasi aplikasi web, memberikan hasil dalam format grafik, dan sangat mudah digunakan. Tidak diperlukan skrip peringkat tinggi dan memberikan pulangan pelaburan yang baik.

Beban Neo

Ini adalah alat popular yang terdapat di pasaran untuk menguji aplikasi web dan Mudah Alih. Alat ini dapat mensimulasikan ribuan pengguna untuk menilai prestasi aplikasi di bawah beban dan menganalisis masa tindak balas. Ia juga menyokong bersepadu - prestasi, beban dan ujian tekanan. Ia mudah digunakan, menjimatkan kos dan memberikan skalabiliti yang baik.

Sukatan untuk Ujian Tekanan

Metrik membantu dalam menilai prestasi Sistem dan umumnya dikaji pada akhir Ujian Tekanan. Sukatan yang biasa digunakan ialah -

Mengukur Skalabiliti & Prestasi

  • Halaman sesaat: Mengukur berapa halaman yang diminta / Kedua
  • Throughput: Metrik Asas - Saiz data respons / Kedua
  • Putaran: Berapa kali senario ujian telah dirancang Versus Berapa kali pelanggan melaksanakan

Respons Aplikasi

  • Waktu memukul: Masa purata untuk mengambil gambar atau halaman
  • Masa ke bait pertama: Masa diambil untuk mengembalikan bait pertama data atau maklumat
  • Waktu Halaman: Masa diambil untuk mengambil semua maklumat dalam halaman

Kegagalan

  • Sambungan Gagal: Bilangan sambungan yang gagal ditolak oleh pelanggan (Isyarat Lemah)
  • Putaran Gagal: Jumlah pusingan yang gagal
  • Hit Gagal: Jumlah percubaan gagal yang dilakukan oleh sistem (Pautan rosak atau gambar yang tidak kelihatan)

Kesimpulannya

Objektif ujian tekanan adalah untuk memeriksa sistem dalam keadaan yang teruk. Ia memantau sumber sistem seperti Memori, pemproses, rangkaian dll, dan memeriksa kemampuan sistem untuk pulih kembali ke status normal. Ia memeriksa sama ada sistem memaparkan mesej ralat yang sesuai semasa berada dalam keadaan tertekan.